Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah Stunting | Liputan 24 Gorontalo
www.AlvinAdam.com

Gratis Berlangganan

Tuliskan Alamat Email Anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah Stunting

Posted by On 10:11 AM

Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah Stunting

  1. News
  2. Indonesia
Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah Stunting Inovasi di Kabupaten Gorontalo patut dicontoh daerah lain. Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah StuntingIDN Times/Indiana Malia Indiana Malia IDN Times Author Indiana Malia

Gorontalo, IDN Times - Stunting atau masalah kurang gizi kronis masih menjadi masalah serius dalam bidang kesehatan di Indonesia. World Health Organisation (WHO) mencatat, 7,8 juta dari 23 juta balita di Indonesia mengalami stunting.

WHO juga telah menetapkan batas toleransi stunting maksimal 20 persen atau seperlima dari jumlah seluruh balita. Sementara, angka stunting pada balita Indonesia berada pada angka 35,6 persen. Sebanyak 18,5 persen balita dikategorikan sangat pendek dan 17,1 persen di kategorikan pendek.

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan terus berupaya melakukan intervensi penurunan angka stunting. Peran pemerintah daerah (pemda) juga dinilai sangat berpengaruh terhadap upaya tersebut.

Kabupaten Gorontalo, misalnya, menjadi salah satu kabupaten percontohan lantaran berhasil menurunkan angka stunting cukup signifikan. Pos Gizi menjadi inovasi yang terus dikembangkan di Desa Haya-Haya, Kecamatan Limboto Barat, Kabupaten Gorontalo.

1. Berinisiatif membentuk pos gizi

Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah StuntingIDN Times/Indiana Malia

Pos Gizi Desa Haya-haya dibentuk sejak 2013 secara swadaya yang memanfaatkan partisipasi masyarakat. Kegiatan itu dibantu tim penggerak gizi dan bidan desa, serta dibina Puskesmas Kecamatan setempat.

Namun, pada tahun 2017 kegiatan pos gizi desa telah diintegr asikan dengan dana desa.

"Tujuan kami melaksanakan ini bukan semata-mata untuk pemerintah, tetapi mengubah mindset masyarakat. Kegiatan ini kami laksanakan pada awal setiap tahun," ujar Kepala Desa (Ayahanda Desa) Haya-haya Kecamatan Limboto Barat Yasin Ingo.

Yasin menjelaskan, kegiatan pertama adalah pendataan sasaran melalui pengukuran di Posyandu yang dilakukan oleh kader dan divalidasi oleh petugas kesehatan, terutama data antropometri dan status gizi. Semua calon peserta pos gizi diperiksa untuk mengetahui ada atau tidaknya penyakit penyerta.

"Bila ditemukan penyakit penyerta, maka terlebih dahulu dilakukan perawatan sampai pulih, baru diikutsertakan dalam pos gizi," ujarnya.

Hasil pendataan tersebut kemudian disampaikan pada musyawarah masyarakat desa yang dipimpin oleh kepala desa (Ayahanda Desa), untuk menentukan tempat dan waktu pelaksanaan pos gizi.

Baca juga: Temuan Sidak Kemenkum HAM di Sukamiskin: Mic rowave Hingga Tabung Gas

2. Melakukan pantauan selama 12 hari

Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah StuntingIDN Times/Indiana Malia

Selama 12 hari berturut-turut, peserta pos gizi bayi (6-11 bulan) dan balita (12-59 bulan) beserta ibunya dikumpulkan di Pos Gizi. Mereka akan dipantau penambahan berat badannya, diajarkan personal hygiene, diberikan permainan, serta orangtua didampingi kader diajarkan memasak makanan berat menggunakan bahan pangan lokal.

Menu yang digunakan (diajarkan) dalam pos gizi tersebut disusun oleh petugas gizi Puskesmas. Adapun jumlah kalori yang terkandung antara 300-500 kkal dengan protein 5-12 gram. Salah satu hal yang menarik adalah adanya tata tertib yang harus dipenuhi oleh para peserta, yaitu harus datang tepat waktu dan tidak boleh membawa snack, susu dan uang jajan.

"Anak har us diberikan sarapan atau makan siang 3 jam sebelum jam makan pos gizi. Selain itu, semua ibu balita harus berpartisipasi aktif, tidak membentak atau menakut-nakuti anak," ujar salah satu kader Pos Gizi, Nur Ain Djafar.

Lanjutkan membaca artikel di bawah

Editors̢۪ picks

  • Iran Keluarkan Ancaman, Ini Serangan Balik dari Trump
  • Ini 5 Hal yang Dilakukan Banyuwangi Agar Indonesia Makin Mendunia
  • Pintu Tol Ditutup Saat Asian Games, BPTJ: Sudah Simulasi di 6 Titik

Baca juga: Cerita Pengguna KRL Jabodetabek Antre Tiket dari Subuh

3. Sebanyak 205 pos gizi tersebar di Kabupaten Gorontalo

Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah StuntingIDN Times/Indiana Malia

Setiap desa dan kelurahan di Kabupaten Gorontalo telah melaksanakan interv ensi gizi kurang dan pencegahan stunting melalui kegiatan Pos Gizi tersebut.

"Semua di Kabupaten Gorontalo, kasus gizi intervensinya melalui pos gizi. Di kabupaten kami ada 196 desa dan 9 kelurahan 9. Jadi Pos Gizi totalnya ada 205", ujar Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Gorontalo Roni Sampir.

Selain pos gizi, apabila ditemukan permasalahan gizi berat, pos gizi desa akan merujuk kasus gizi dengan penyulit ke Therapeutic Feeding Center (TFC) Kabupaten Gorontalo yang ada di empat wilayah, yakni Puskesmas Rawat Inap Boleyohuto, Puskesmas Batudaa, Puskesmas Telaga, dan Puskesmas Tibawa.

Setelah mendapatkan perawatan lebih intensif, pasien yang telah dipulihkan di TFC, akan ditindaklanjuti oleh pos gizi desa setelah kembali ke desanya.

Dengan upaya tersebut, Kabupaten Gorontalo telah berhasil menurunkan prevalensi stunting (tinggi badan/usia) Balita usia 0-59 bulan dari 40,7% (2015) menjadi 32,3% (2017). Prevalensi Baduta (anak usia di bawah dua tahun) usia 0 hingga 24 bulan pun mengalami penurunan. Pada 2015 prevalensi mencapai 32,3%, tahun 2016 menurun jadi 28,4% dan pada 2017 menjadi 24,8%.

Baca juga: Kisah Salim, Veteran 98 Tahun Wujudkan Mimpi ke Tanah Suci

4. Inovasi pos gizi patut ditiru daerah lain

Unik, Inovasi Desa Haya Haya di Gorontalo Cegah StuntingIDN Times/Indiana Malia

Menteri Kesehatan RI Nila Farid Moeloek mengapresiasi inovasi yang dilakukan oleh Kabupaten Gorontalo tersebut. Dia berharap, hal itu bisa dicontoh oleh daerah-daerah lainnya.

"Inovasi positif ini bagus sekali, kita perlu sosialisasikan contoh-contoh yang baik seperti ini," ujar Nila.

Menurut Nila, diperlukan upaya pelibatan masyarakat untuk mengetahui apa itu stunting, serta bersama-sama melakukan upaya untuk pencegahan stunting mulai dari remaja putri (calon ibu) tidak anemia dan ibu hamil tidak kekurangan energi, serta memantau tumbuh kembang bayi.

Hal ini perlu disadari dan diintervensi secepatnya agar anak-anak Indonesia tumbuh menjadi generasi sehat, tinggi dan cerdas.

"Stunting kan kekurangan gizi kronis ya, masa untuk memperbaiki ada di anak usia 2 tahun. Masih bisa sampai 5 tahun tapi sulit, hanya sedikit (15%). Jadi, jangan nunggu anak terlanjur stunting. Terlambat itu," imbuhnya.

Menurut dia, selain berdampak pada kesehatan, anak-anak yang terkena stunting juga berpengaruh terhadap bonus demografi.

"Betul, ada 30 persen (anak stunting). Kalau kita punya 10 anak, misalnya, pasti ada 3 anak kita yang gak pandai. Kita rugi. Makanya kami mengejar bonus demografi. Siapa sih yang ingin anaknya gak pandai?" tutur Nila.

Wah, bagaimana pendapat kamu tentang program dari Kemenkes ini?

Read More Line IDN Times

Topic:

  • Kemenkes
  • Menteri Kesehatan
  • Gizi Anak Indonesia
  • gizi buruk
  • stunting
  • Dwifantya Aquina Dwifantya Aquina Editor Follow

Just For You

Mengundurkan Diri dari Demokrat, TGB Siap Jadi Cawapres Jokowi? 23 July 2018

Mengundurkan Diri dari Demokrat, TGB Siap Jadi Cawapres Jokowi?

23 July 2018

Menkumham Mengaku Stres Gara-Gara Lapas Sukamiskin

Begini Gaya Trendi Jokowi saat Makan Malam 'Rendang Koalisi' di Bogor 23 July 2018

Begini Gaya Trendi Jokowi saat Makan Malam 'Rendang Koalisi' di Bogor

Amien Rais dan Prabowo Temui PA 212 23 July 2018

Amien Rais dan Prabowo Temui PA 212

Banyak Artis Hingga Menteri Nyaleg, Ini Rincian Gaji Anggota DPR 23 July 2018

Banyak Artis Hingga Menteri Nyaleg, Ini Rincian Gaji Anggota DPR

Dukung Jokowi, Demokrat Jatim Usung Soekarwo sebagai Cawapres 23 July 2018

Dukung Jokowi, Demokrat Jatim Usung Soekarwo sebagai Cawapres

One Day Service e-KTP, Sudahkah Dirasakan Warga Surabaya? 23 July 2018

One Day Service e-KTP, Sudahkah Dirasakan Warga Surabaya?

KPK: Kalapas Sukamiskin Terang-Terangan Minta Mobil ke Napi Koruptor 23 July 2018

KPK: Kalapas Sukamiskin Terang-Terangan Minta Mobil ke Napi Koruptor

I Want More !

TRENDING

  • Resmi Tunangan, Ini 7 Potret Kebahagiaan Baim Wong & Paula Verhoeven
  • 10 Gaya Trendy Ashanty Bak ABG, Hits Banget Deh!
  • 5 Zodiak Ini Konon Sulit Melupakan Cinta Pertamanya Lho
  • 9 Fakta Inneke Koesherawati dari Gadis Sampul Hingga Digiring KPK
  • 16 Foto Ini Buktikan Orang Lebih Butuh Uang Daripada Sayang Nyawa!
  • Tersandung Kasus Suap, Inilah Perjalanan Karier Inneke Koesherawati
  • Potret Mesra Jessica Iskandar dan Richard Kyle di Ultah El Barack
  • 10 Potret Keseruan Ul ang Tahun El Barack, Dihadiri Teman Dekat Jedar
  • KPK: Baru Lima Bulan Jadi Kalapas Sukamiskin, Wahid Udah Punya 2 Mobil
  • Memesona, 6 Zodiak Cewek Ini Konon Sering Dikagumi Para Cowok Lho!
  • ABOUT US
  • CAREER
  • PRIVACY & POLICY
  • PEDOMAN MEDIA SIBER
  • CONTACT US

Survey IDN Times Hai

Yuk, bantu kami untuk mengetahui pengalamanmu menggunakan portal web IDN Times.

Isi Survey, Yuk !Sumber: Berita Gorontalo

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »